Konco-konco

Jumaat, 10 Februari 2012

entri khas buat sahabatku

malam ni mataku masih segar dan belum mahu terlena... aku seakan mencari sebuah ketenangan yang memungkinkan aku untuk melelapkan mataku untuk aku mencari sebuah mimpi... entah kenapa malam ni aku rasa sayu sekali... jauh dalam benak fikiranku memikirkan nasib hidup yang penuh dengan cabaran... aku terkadang ketawa, terkadang menangis dan terkadang jiwaku seakan dihiris-hiris... paling teruk apabila aku sendiri tidak mampu untuk menahan tikaman-tikaman yang menusuk diriku bertubi-tubi tanpa belas dan rasa simpati pada raungan hatiku...

tapi aku bersyukur dalam keadaan aku gembira, aku menangis dan aku terluka masih ada insan yang menjadi peneman setiaku... dialah pendengar setia dan padanya semua rahsia yang aku ada aku lepaskan dan amanahkan untuknya simpan sampan bila-bila. hidup ini perlukan teman untuk kau kongsikan masalah dan rasa tekanan dalam diri. aku dan dia seperti itu. tatkala dia ada masalah, dia akan ceritakan kepadaku walaupun tiada apa yang dapatku bantu melainkan mendengar dan menenagkan jiwanya. dan aku, seberat manapun masalah yang aku hadapi akan aku hempapkan ke atas dirinya. dan dia akan sedia menyambut lambungan rasaku walaupun kadang-kadang dia merasa pahit. 

malam ini entah dengan tiba-tiba wajahnya terlintas dihadapanku. seolah-olah memanggil diriku untuk menemuinya. herm entahlah.. lagi beberapa hari lagi aku akan kembali ke sana. mungkin ini peluang yang harus aku gunakan untuk bertemu sahabat baikku ini. bercerita dengannya, melepak bersama dan mungkin bertikam lidah sedikit sebanyak. argh! sumpah aku rindu dengannya. bagi aku, dia yang terbaik dan sentiasa terbaik buatku. Allah takdirkan dia dan aku menjadi sahabat yang seakrab ini mungkin sudah menjadi ketentuan suatu hari aku akan sangat lemah dan dia yang akan menjadi tulang kekuatan kepada diriku.

kadang-kadang aku menyakiti hatinya tanpa aku sedari. aku sangat merasa bersalah. tapi dia tak pernah untuk membuangku dari hidupnya. mungkin inilah kehebatan talian persahabatan yang terbina agak sekian lama. 

buat dirimu sahabatku, sebentar lagi aku akan pulang ke sana. aku harap kau dapat luangkan sedikit masa untuk kita bertemu muka. terima kasih kerana sudi menjadi sahabat baikku dan menjadi orang yang amat aku percayai di dunia ini. semoga kau sentiasa diberkati Allah SWT.TERIMA KASIH SAHABATKU- SU............


mood: mengalirkan airmata mengenangkan saat aku bertemumu dan menceritakan sebuah titik berakhirnya cerah hidupku.... kau tahu saat itu bukan....?

1 ulasan:

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...