Konco-konco

Rabu, 26 Januari 2011

satu penjelasan

mengalir airmata dia melihat kelibat sahabatnya yang duduk di hadapannya... rasa seperti berada di hadapan seorang yang sangat mulia dan rasa diri terhina sekali... dia cuba untuk menenteramkan jiwa sebagai seorang sahabat... tapi xdapat! lalu dia cuba untuk menyingkatkan pertemuan antara mereka... sedih... tak terkata di hati aiman...



'kenapa aku rasa sedih ni?' aiman cuba untuk menyoal dirinya sendiri... namun tiada kata dan jawapan yang bisa lahir dari benak fikirannya yang sempit itu. 

Aiman mungkin sedih melihat diri Azim yang terpacul dihadapannya... entahlah... sebenarnya, selepas peristiwa hari tu, Aiman sukar untuk melihatnya kerana setiap kali Aiman cuba melihatnya, semakin kuat rasa tusukan di dada Aiman rasakan. Aiman sebenarnya terlalu memberi satu pengharapan yang tinggi kepada Azim... tapi, xsangka dengan benda remeh, Azim sanggup mencalarkan maruah Aiman. Aiman sebenarnya sangat terasa sehingga tidak boleh menerima hakikat itu... Aiman anggap Azim seperti adik yang mungkin bisa dididiknya sebagai pewaris kepimpinan. Tapi, entahlah, ingatkan panas sampai ke petang, rupanya hujan di tengah hari...

Aiman juga tertanya-tanya kenapa Azim tidak bertanyakan hal tersebut kepada Aiman sebelum mengeluarkan statement tersebut... sebaliknya, Azim terus menghentak Aiman yang sebenarnya menjadi mangsa keadaan... Aiman juga turut terasa dengan kawan-kawan yang lain yang menjadi batu api, tetapi Aiman mendiamkan diri sahaja dan hanya mampu menulis untuk menghilangkan beban malu yang dia rasa dan tanggung dengan tindakan Azim itu...

Azim, Aiman tak bersalah... Jangan herdik Aiman seperti itu... Aiman tahu apa yang Aiman lakukan dan percayalah semua itu ada sebab... 

p/s: Cerpen Pendek je dikala boring2 nie.... 

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...